Social bookmarking and SEO

When the idea of bookmarking a web page was invented, it was intended to be a private reminder of something you found interesting, useful or entertaining online. Thanks to the emergence of social social_bookmarkingnetwork sites, bookmarks are now shared with friends, contacts and followers via sites such as Twitter, Facebook, Digg and Reddit.

For the user, the benefit of social bookmarking is that it enables them to exchange recommendations with others. Rather than read every post by a prolific blogger or every article from your favourite newspaper, you can see which posts and articles your friends or people you admire have enjoyed. The same goes for videos, photos and any other kind of media you can link to.

For a website owner, there are other advantages to social bookmarking. When you post or upload valuable content, it can be shared and could even go viral thanks to the support of your visitors and fans. This is word of mouth , 21st century style! The more your visitors share your content on their social network sites, the more familiar their networks will be with your brand and what is stands for, and the more likely they are to become regular visitors themselves.

Social bookmarks will also improve the search engine ranking of a website. Experts on SEO (search engine optimisation) say that links from Twitter, Facebook and other similar sites have an increasing influence on a website’s prominence in the rankings of Google and other search engines. To make the most of this opportunity, their advice is to place small social bookmarking buttons at the end of each post, enabling visitors to post a link to their social network of choice in a quick and simple way.

Look around your favourite blogs and websites, and you will find social bookmarking buttons present on almost every one. In 2013, those who haven’t yet discovered the power of social bookmarking have some serious catching up to do!

Backlinks play a vital role in SEO

Today the field of search engine marketing is starting to become competitive everyday and backlinking is gaining popularity being a crucial SEO tool. You will find quantity of factors determining one’shigh-quality-backlinks position online and driving traffic towards your website and backlinking is gaining significance and plays an important role for SEO. While discussing around the importance of backlinks, they can be known as backbone on the website doing it the invisible but essential support.

Defining technically backlinks are the links over the internet. They are all the backlinks placed on other webpage’s and they are directed towards your internet site, sorts referred to as incoming links, inlinks, and inward links. Quality backlinks add weight to the website popularity and search engine results positioning. 95% of SEO focus today involves quality backlinking.

There are various of ways to build quality and effective backlinks for ones website. Submitting your web site to directories, article sites, Online Pr announcements, placing signature links within the forums, placing comments around the blogs etc. are a few easiest strategies to inbound linking. You may use reciprocal link exchange program with quality websites to have related to them.

Need for backlinking to the SEO game can be discussed under following points:

• Quality backlinks attracts search engines to your site. Here, excellence of the links dominates above the no. of links directed towards your site. Its important that you have backlinks to a site related to you having content relevant to your blog will perform better than the web site having content unrelated internet.
• Backlinking can be a the main entire ranking algorithm process for those yahoo and google. If two sites are similar in content and design, search engines like yahoo tend to prefer site having more links but again quality links dominate. Linking with a bad site will cause a disappear for the websites on the search engines.
• Quality backlinks drive not simply search engines like google but they are an important factor to attract the world wide web users towards your internet site.
• Backlinks helps you to point towards your web site. Backlinks found on forums, blogs and other sites through the Internet enhance your web site popularity.
• In today’s PR obsessed Internet world one way links are a highly effective tool to get better Google PR. Google always consider volume of one way links while raking those sites.
• Besides Google but all of the biggies like Yahoo and MSN are now using link popularity and link anchor-text because most important factors in determining their rankings.
• Linking to the relevant and standard websites increase your credibility on the World Wide Web.

You possibly can enhance your website PR and traffic over the inbound linking with trusted resources. Then add quality links to your website to see your ranks shoot up.

Why Choose SEO Services?

ImpSEO_zps399423d4lementing SEO services with your web marketing strategy is definitely a wise activity for the
following five reasons:

* The lack of Risk – often, paid for advertising is be subject to click-fraud risks and competitor’s unfair
techniques ( instances of these techniques would be the using software that will click your ads for many
times with virtually no noticeable profit for your site; however, you will purchase every single click to ).
Pay-for-performance programs like Ad words have advanced protection against this harmful behaviour
but the risk should never be eliminated. However, SEO costs nothing of any potential risk until you make
obvious mistakes like spamming.

* Reliability – paid search engine placement or banner ad campaigns work until the minute in the event
the marketing budget depletes. And then moment the web page disappears from the listings along with
the returning customers is not going to find you again (nor will the revolutionary visitors). SEO services
will help buffer this procedure to help you to gradually minimize the advertising budget since you is
going to be increasing your results which can be obtained from the search engine listings. An additional
on this could be the undeniable fact that consumers prefer purchasing from a site that may be ranked
an excellent source of the search engine results as opposed to purchasing from an evidently placed
advertisement.

* Brand Awareness – a website that includes a high rank among search engine listings shows that
workout. Will discover the company’s name and grow more and more informed about the merchandise
as well as the company even though they still haven’t made a single purchase. An up to date survey
clearly shows that individuals are two times as going to recognize companies that are ranked high (top
three) in the search engine listings when compared with the ones that are appearing from the regular
banners.

* Traffic – the SEO services will bring paying customers to your site. These customers are the ones
who use your websites keywords into the search engines like Google plus the results showed your
online business. The SEO services will let you transform regular visitors into real buyers by analyzing
their behaviour after they locate your web site. With the use of the content of your respective website
you will understand the way to transform these visitors into buyers from the best and joyful manner

possible.

* Affordability – comparing banner advertising with SEO services when it comes to costs, the bucks that
you’ll purchase these services won’t reach staggering sums like $15,000 that folks cover banner ads.

Now we are going to will give you a small report on techniques to be avoided without exceptions:

* Keyword stuffing

* Automatically generated doorway pages

* Misspelling of well-known websites

* Hidden text or hidden links

* Cloaking and false redirects

* Duplicated content on multiple pages

* Other methods that make an effort to trick search engines like Google

All in all, SEO is extremely recommended if you would like make your business popular because
popularity over the Internet is necessary because you will get more visitors and if you play your cards
properly, these visitors will be changed into new buyer’s sufficient reason for a certain amount of luck,
customers.

Cara Budidaya Jamur Merang

Cara Budidaya Jamur Merang- Jamur Merang adalah salah satu jamur yang bisa dikonsumsi. Jamur ini umumnya banyak dibudidayakan di beberapa wilayah Asia dan juga termasuk di Indonesia. Sesuai dengan namanya, Jamur Merang biasanya dibudidayakan pada media merang atau jerami yang telah dijadikan kompos.

cara budidaya jamur merang

cara budidaya jamur merang

Budidaya Jamur Merang juga tergolong tidak sulit. Panen sudah bisa dilakukan terhadap tubuh buah yang belum sepenuhnya berkembang. Meski demikian tubuh buah jamur yang telah membuka payungnya juga masih bisa dikonsumsi meski harganya akan cenderung menurun.

Pada tulisan kali ini akan kita bahas mengenai cara budidaya jamur merang dengan media kardus. Tulisan ini merupakan kelanjutan dari tulisan sebelumnya tentang cara budidaya jamur tiram yang sudah dipublikasikan di blog Karo Cyber.

Cara Budidaya Jamur Merang dengan Media Kardus

Meski pada umumnya Jamur Merang dibudidayakan pada media merang, tetapi akhir-akhir ini media penanaman jamur ini cenderung dilakukan didalam media kardus. Hal ini dilakukan karena di wilayah perkotaan umumnya akan kesulitan mencari bahan baku merang.

Selain mudah didapatkan kardus juga memiliki keunggulan lain sebagai tempat budidaya jamur merang. Adapun kelebihannya, yaitu cukup dengan hanya menyobek bagian kardus, dan kemudian direndam dengan air kapur selama 5 hari, maka media kardus sudah siap dimasukkan kedalam lumbung atau rak. Selain itu jamur yang dibudidayakan melalui media kardus akan menghasilkan jamur yang lebih kenyal dan aromanya juga lebih wangi dan dengan warna yang lebih putih.

Berikut adalah cara budidaya Jamur Merang dengan media Kardus selengkapnya, dimana tahapan-tahapan budidaya dimailai dari pembuatan kumbung, Penanaman, Perawatan, hingga Panen.

A. Persiapan Tempat Budidaya Jamur Merang

1. Pembuatan Kumbung

Umumnya kumbung dibuat dari rangka bambu. Dinding dapat dibuat dari bambu atau bisa juga memakai plastik agar biayanya semakin murah, sementara untuk bagian atap dapat digunakan rumbia. Ukuran kumbung yang paling ideal adalah lebar 4 meter, panjang 6 meter, dan tinggi 3,5 meter. Didalam kumbung dapat diisi dengan 2 baris rak penanaman dengan masing-masing panjang 5 meter dan lebar 80 cm dan terdiri dari 4-5 tingkat.

Usahakan agar tempratur dalam ruangan kumbung selalu terjaga, yaitu antara 28-35 drajat celsius. Dalam hal menjaga tempratur ini, maka didalam kumbung dapat dipasang lampu.

2. Pembuatan Media Rak dengan Ukuran 2 M2

Bahan yang digunakan adalah kardus dan ditambah dengan campuran-campuran lainnya seperti berikut:

  • Pupuk NPK berfungsi sebagai unsur hara makro primer untuk merangsang pertumbuhan pada fase awal atau pertumbuhan vegetatif misalnya pertumbuhan akar.
  • Petroganik.
  • Dedak halus, sbg makanan yang dibutuhkan untuk pertumbuhan jamur.
  • Kapur, untuk menetralisasi kardus
  • Tepung beras ketan ( Merk Ros Brand )
  • Bonggol pisang ( akar pohon pisang )
  • Limbah sayuran dari tanaman kubis, bungkol, pecsai, caisin, dan kangkung. (minta aja di pasar gratis soalnya di buang)
  • Arang sekam, sebagai pelapis akhir media, berfungsi menstabilkan suhu tempat tumbuh jamur

Komposisi bahan-bahan yang diperlukan dalam sebuah rak dengan ukuran 2 M2 adalah sebagai berikut:

  • Bibit 5 botol
  • Kardus 20 kg
  • Bekatul atau dedak halus 5 kg
  • Kapur 5 kg
  • Arang sekam 25 kg
  • Bonggol pisang Batu / Pisang Klutuk 5 kg ( Kalau Tidak ada Ganti Buncis )
  • Limbah sayur 10 karung
  • Pupuk NPK 1/4 kg.
  • Petroganik 1 kg

Sebelum penanaman dilakukan, maka hal-hal yang perlu dilakukan terhadap kardus yang telah disedikan adalah sebagai berikut:

Sobek-sobek kardus hingga ukuran 5-10 cm
rendam kardus dengan larutan kapur (5 kg kapur dalam air sampai semua kardus terendam) bak kolam berukuran 4×6 m yang dibuat dari terpal plastik, taburkan pupuk NPK 1/4dalam rendaman. Biarkan hingga 5 hari.
Potong-potong bonggol pisang dan limbah sayuran hingga menjadi potongan kecil.
Hancurkan bibit jamur dari botol, campurkan dgn tepung beras ketan.

B. Penanaman Jamur Merang

Ketika media atau tempat budidaya sudah selesai dipersiapakan, maka selanjutnya yang perlu diketahui adalah tahapan-tahapan yang harus dialukan dalam penanaman Jamur Merang, yaitu sebagai berikut:

  • Taburkan sisa kapur sebagai dasar media
  • Tuangkan media kardus yang sudah ditiriskan ke atas rak dalam kumbung. Bentuk media tersebut menjadi gundukan-gundukan dengan 30×30 cm dan tinggi 10 cm. tiap rak berjejer dua baris gundukan
  • taburkan setengah bagian campuran limbah sayuran dan bonggol pisan
  • Lapisi kembali gundukan dengan media kardus setinggi 10 cm, lalu taburkan sisa dedak atau bekatul, bonggol pisang dan limbah sayuran. Media tanam terdiri dari dua lapisan media.
  • Lakukan pasteurisasi untuk mensterilkan media dan ruangan dalam kumbung. Dengan memasukkan uap panas (bersuhu 60-70 derajatC) selama 6-8jam. Untuk hasil yang lebih baik, ulangi pemanasan uap ini dengan suhu yang sama selama 4 jam. Saat dilakukan pasteurisasi, kumbung ditutup rapat.
  • (caranya di sebelah kumbung di pasang 2 drum yang diberi air yang dipanaskan, uapnya dialirkan dalam kumbung, untuk menghemat bahan bakar air ditambah sedikit-sedikit)
  • Turunkan suhu sampai 30 derajatC dengan membuka jendela kumbung.
  • Tanam bibit jamur di media (2 botol /m2). Sebagian sebagian bibit dibenamkan dalam gundukan media. Sisanya ditaburkan merata di atas seluruh permukaan media.
  • Taburi dengan arang sekam yang sudah dicampur dengan air dan pupuk organik biogan(tidak pakai biogan juga tidak apa2)
  • Tutup rapat media yang sudah ditanami dengan plastik transparan.

C. Pemeliharaan Jamur Merang

  • Suhu ruang dijaga 28-35 derajatC
  • Pada hari kelima, pada pukul 00.00-06, buka plastik penutup media dan jendela kumbung. Lalu semprot dengan 10 liter air cucian beras yang dicampur dengan 10 tutup biogan dengan bantuan hand sprayer
  • Selanjutnya setiap hari plastik dibuka selama 10 menit untuk menjaga sirkulasi udara. Dan atur supaya pada pukul 07.00-11.00 siang sinar matahari masuk dalam kumbung

D. Paskapanen

Jamur sudah dapat dipanen setelah berumur 10-14 hari sejak penanaman. Penen dapat dilakukan setiap hari sampai tanaman berumur sebulan. Jamur merang dipanen sebelum mekar, yaitu kancing masih dalam tahap stadium telur.

Cara budidaya jamur tiram PDF

Cara budidaya jamur tiram PDF

Serbuk kayu/gergaji yang umum digunakan dalam budidaya jamur tiram putih adalah :

  • Kayu sengon laut
  • Kayu mahoni
  • Kayu nangka/mawar
  • Kayu kampung
  • Kayu meranti

WARNING, Jangan menggunakan kayu yang bergetah seperti KAYU CEMARA, DAMAR, PINUS

Trik budidaya jamur tiram putih

  • Budidaya yang termudah adalah menggunakan serbuk gergaji dari kayu sengon laut
  • Letakkan kayu di lokasi yang terlindung, sebaiknya jangan kena hujan, karena nanti akan kesulitan dalam menentukan kadar air
  • Serbuk gergaji jangan langsung digunakan, tapi timbun dahulu selama kurang lebih 3 minggu
  • Pada saat ditimbun, campur lah serbuk gergaji dengan kapur dengan perbandingan: 20 kg serbuk gergaji ditabur sekitar satu genggam kapur.
  • Tujuan menaburkan kapur adalah untuk mengatur ph dari serbuk gergaji
  • Ada baiknya tetap di cek ph sekitar 7.
  • WARNING, jika ph sampai 8 atau lebih 90% akan menyebabkan kegagalan
  • Ukuran serbuk gergaji yang kasar dan halus menentukan jumlah.
  • Sebaiknya pilih ukuran serbuk gergaji yang halus karena lebih mudah dalam pengaturan kadar air, dan juga berat yang didapat biasanya lebih banyak.
  • Sebaiknya sesedikit mungkin biaya dikeluarkan untuk serbuk gergaji, idealnya memang budidaya jamur adalah memanfaatkan limbah serbuk gergaji.
  • Biasanya di daerah Malang dan sekitarnya, harga serbuk gergaji jika beli curah dalam satu truknya sekitar Rp.1.200.000. Dan bisa menghasilkan kurang lebih 4000 baglog. Berarti biaya per baglog untuk serbuk gergaji adalah Rp.300,-
  • WARNING : JANGAN DIBELI JIKA DI KURS KAN KE BAGLOG HARGA DIATAS Rp.500,- Kecuali harga jamur tiram di daerah Anda lebih dari Rp.12.000 /kg di tingkatan petani.
  • Umumnya dari satu truk curah, bobot serbuk gergaji dengan kadar air normal adalah sekitar 4-5 ton.
  • Lebih menguntungkan membeli serbuk gergaji dalam zak (pakan ternak). Berat rata-rata per zak nya 20kg. Satu truk bisa membawa hingga 250 zak lebih.

Rumah Jamur Dioperasikan di SMPN 28

Rumah Jamur - Wajah baru coba ditunjukkan SMP Negeri 28 dengan memperkenalkan kepada Tunas Hijau adanya Rumah Jamur di sekolah mereka. Seperti yang ditunjukkan Beatrice Santoso, siswa kader lingkungan kepada aktivis Tunas Hijau Anggriyan saat pembinaan lingkungan hidup Surabaya Eco School di sekolahnya, Selasa (20/11).

Rumah Jamur SMPN 28 Surabaya

Rumah Jamur menjadi salah satu senjata baru bagi sekolah yang berada di daerah Lidah Wetan ini dalam menyambut babak baru 15 besar Surabaya Eco School. Beatrice menyampaikan bahwa dirinya senang sekali sekolahnya bisa masuk kedalam 15 besar Surabaya Eco School. “Perjuangan kami, kader lingkungan selama ini tidak sia-sia berarti, sampai kami harus kuat mental jika diomeli sama guru pembina kami,” ujar Beatrice, siswa kelas 8.

Rumah Jamur yang ditempatkan di dalam green house ini akan menjadi media pembelajaran lingkungan hidup bagi warga sekolah. Menurut Diamah, guru SMPN 28, sembari menunggu selesainya pengerjaan rumah jamur ini, dirinya akan membuat jadwal perawatan di rumah jamur. “Jadwal perawatan rumah jamur ini akan saya buat agar seluruh warga sekolah terlibat secara bergantian,” kata Diamah.

Perawatan tersebut diantaranya adalah dengan mengatur jadwal piket untuk penyiraman di dalam rumah jamur. Setiap kelas memiliki jadwalnya sendiri-sendiri. “Bagi kelas yang tidak menjalankan piket perawatan jamur ini akan diminta membawa tanaman, atau menggantinya dengan jamur,” lanjut Diamah kepada Tunas Hijau.

Tidak hanya Rumah Jamur, beberapa program seperti Adopsi Tanaman dan Bank Sampah menjadi senjata tambahan bagi sekolah ini dalam menyambut 15 besar Surabaya Eco School. Bahkan untuk program Bank Sampah ini, uniknya di beberapa bank sampah milik sekolah lain penjualan hasil nasabah bank sampah dilakuakan setiap satu sampai dua minggu sekali.

Kemudian teller bank sampah mereka berani membayar langsung sampah yang mereka setorkan. “Kami selaku teller Bank Sampah SMPN 28 menerima apapun jenis sampah yang mereka tabung asalkan masih untuh kondisi. Setiap kilogram dari sampah yang dihasilkan sekolah akan diberi harga jual kepada siswa 1000 rupiah per kilogram,” ujar Beatrice.

Dengan banyaknya sarana prasarana lingkungan hidup di sekolah, seperti takakura, komposter, green house dan rumah jamur, diharapkan menjadi modal yang cukup untuk menggapai predikat sekolah terbaik Surabaya Eco School 2012 alias menjadi juara 1 Surabaya Eco School 2012. “Kami ingin menjadi juara pertama Surabaya Eco School 2012 dan mengajak banyak orang lain lagi peduli terhadap lingkungan,” lugas Beatrice, yang juga siswa kelas 9.

Surabaya Eco School 2012 adalah program lingkungan hidup berkelanjutan untuk sekolah-sekolah di Surabaya dengan tema Wujudkan Pola Hidup Ekonomi Hijau Sekolah. Program yang memadukan kompetisi dan pembinaan ini diselenggarakan oleh Tunas Hijau, Pemerintah Kota Surabaya dan PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk. Surabaya Eco School didukung oleh PT. Dharma Lautan Utama dan PPS Teflon Paint Protection.

Cara Menanam Jamur Tiram

Cara Menanam Jamur TIram
Langkah-1
Siapkan serbuk kayu gergajian albasia. Rendam selama 0-12 jam (bergantung pada spesies/ strain serbuk kayu yang digunakan), tiriskan sampai tidak ada air, pada hari itu juga dengan mengunakan saringan kawat atau ayakan kawat.
Langkah-2
Membuat subtrat/media tumbuh, pada hari itu juga, Tambahkan 5-15 % bekatul atau polar (bergantung pada spesies/ strain yang digunakan), 2% kapur (CaCO3), 2% gypsum (CaSO4) dan air bersih, diaduk merata, kadar air substrat 65%, pH 7.
Langkah-3
Distribusikankedalam baglog polipropilen pada ahri itu juga. Padatkan dalam wadah tersebut, beri lubang bagian tengah, dipasang mulut cincin pralon, kemudian ditutup dengan kapas/kertas minyak.
Langkah-4
Sterilisasi/pasteurisasi, satu hari kemudian. Simpan dalam kamar uap atau kukus dalam drum dengan suhu media di dalam baglog 95-120 derajat C selama 1-3 kali 8 jam bergantung pada jumlah substrat yang akan di pasteurisasi.
Langkah-5
Inokulasi substrat dengan spawn di ruang inokulasi. Setelah suhu baglog substrat turun sampai suhu kamar, inokulasikan bibit pada substrat dalam laminar flow. Bibit 10-15gr/kg substrat.
Langkah-6
Inkubasi baglog substrat (pertumbuhan miselium 15-30 hari). Rumah jamur/kubung/ruang inkubasi dijaga tetap kering dan bersih, suhu 22-28 derajat C tanpa cahaya.
Langkah-7
Baglog substrat dibuka cincinnya (7-15 hari kemudian). Cara membuka berbeda-beda, tergantung jenis jamur kayu yang digunakan.
Langkah-8
baglog disusun di rak dalam rumah jamur (pertumbuhan jamur 10-15 hari kemudian, tumbuh pin head/bakal tumbuh buah). Bakal tumbuh buah tersebut disiram air bersih agar jamur tumbuh. Untuk jamur tiram, yang disiram rumah jamurnya. Untuk jamur kuping penyiraman langsung pada substrat sampai basah kuyup. Suhu rumah jamur 16-22 derajat C RH : 80-90 %.
Langkah-9
panen jamur tiram/kuping. Panen kurang dari 9 kali dalam waktu kurang dari 1,5 bulan tergantung cara pemeliharaan/penyiraman jamur dan kebersihan kubung. Atau sisa panen 2-5 kali seminggu. Faktor penting yang harus diperhatikan dalam budidaya jamur tiram ini adalah masalah higienis, aplikasi bibit unggul, teknlogi produksi bibit (kultur murni, bibit induk, bibit sebar), teknologi produksi media tumbuh/substrat dan pemeliharaan serta cara panen jamur tiram.

Usia jamur Tiram bisa di bilang sangat pendek dibanding jamur yang lain. Dari saat mulai tumbuh bakal jamur sampai jamur tumbuh besar hanya membutuhkan waktu 5 – 7 hari. Pada waktu itu jamur sudah tumbuh dengan sempurna dan harus segera di panen. Karena jika jamur yang sudah siap dipanen namun terlambat 1 hari saja memanennya maka jamur akan berubah menjadi kuning dan kualitas jamur serta harganya pun pasti menurun. Usia jamur 3 hari 2 Hari kemudian sudah siap panen
Cara memanen:
★-Petik jamur mulai dari pangkal batang (akar).
★-Bersihkan pangkal batang jamur yang masih dipenuhi dengan grajen dari media tanam.
★-Setelah itu bersihkan semua sisa-sisa jamur yang baru saja dipanen dari media taman (baglog). Ingat membersihkannya harus sampai bersih sebab kalau sampai masih ada sisa jamur yang tertinggal akan membusuk dan menghambat tumbuhnya jamur selanjutnya. Pembuskan ini juga bisa mengakibatkan Datangnya hama ulat.
★-Jamur yg sudah dibersihkan tadi sudah siap dikemas dan dipasarkan.

Cara Budidaya Jamur Kuping – Alternatif Usaha Sampingan di Rumah

Langkah dan cara budidaya jamur kuping adalah mempersiapkan media tanam. Media tanam yang baik adalah serbuk gergaji kayu. Media serbuk gergaji kayu menjadi pilihan karena memudahakan proses menanam dan pemupukan. Manfaat lain dari media tersebut adalah harga jual jamur kuping yang di tanam di media serbuk gergaji kayu jauh lebih tingi dibanding dengan yang di tanam di media kayu sebab biasanya jamur kuping yang ditanam di media serbuk gergaji kayu hasilnya jauh lebih baik.

Meski demikian, tak berarti media yang digunakan adalah serbuk gergaji kayu 100% tapi harus diberi campuran media yang lain seperti bekatul, kapur & air dengan takaran sebagai berikut; Serbuk gergaji kayu (85-90%), bekatul (10-15%), kapur (1-2%), & Air (50-70%).

Untuk memperoleh media tanam yang ideal, lakukan fermentasi selama 3-5 hari hingga suhu media mengalami pengingkatan sampai 70ºC. Selama proses fermentasi, lakukan pembalikan setiap 2-3 kali sehari. Pastikan media yang siap dipakai berubah warna menjadi cokelat/kehitaman.

Cara mempersiapkan media Budidaya Jamur Kuping
Masukkan serbuk kayu yang telah di sadur dalam kantong plastik/polybag. Pilihlah polybag berkwalitas yang tahan panas. Lalu padatkan dengan alat pengepres atau dipukul-pukul pakai botol bekas hingga plastik menyerupai baglog. Lalu di bagian atas plastik dipasang ring (cincin), kemudian ditutup dengan kapas agar media tidak kemasukan air ketika proses sterilisasi.

Tahap selanjutnya yaitu sterilisasi media, proses ini dilakukan dengan cara menguapi baglog yang telah ditutupi kapas. Sterilisasi dilakukan pada suhu 95-120º selama 6-8 jam. Bila proses ini selesai, selanjutnya proses penanaman (inokulasi) dapat dilakukan jika suhu baglog telah kembali normal.

Persiapan bibit jamur kuping
Dalam upaya mendapatkan hasil panen yang lebih baik maka kita harus memilih bibit jamur yang berkualitas. Bagi yang berniat menjalankan usaha budidaya jamur kuping skala rumahan sebaiknya membeli bibit jamur yang sudah siap pakai (bibit F4). Namun jika berencana membuka perusahaan jamur skala industri (besar), bisa membiakkan bibit murni untuk mendapatkan bibit jamur F1.

Sebelum menanamkan bibit jamur ke dalam baglog, perlu dilakukan sterilisasi bibit jamur agar terhindari dari organisme lain yang mengganggu pertumbuhan miselium. Caranya sebelum menamam semprotkan terlebih dahulu alkohol 70% pada kedua telapak tangan.

Lalu panaskan stik besi di atas api spritus, lalu semprotkan botol bibit dengan alkohol agar steril, buka tutup kapas baglog di atas api spritus dan masukan bibit jamur ke dalam baglog dengan bantuan stik besi yang telah disterilkan. Tutup kembali baglog dengan kapas, setelah bibit jamur selesai ditanamkan.

Setelah bibit ditanam, lakukan inkubasi selama 4-8 minggu dengan suhu 28-35ºC, tingkat kelembapan 80% dan bantuan cahaya lampu TL60 watt. Jika lebih dari 5 minggu masa inkubasi dan belum ada tanda-tanda pertumbuhan miselium, maka kemungkinan proses inokulasi gagal sehingga terkontaminasi. Bila proses inkubasi selesai, pindahkan baglog jamur kuping dalam ruang kumbung jamur yang telah disiapkan.

Lakukan pelubangan baglog pakai silet yang telah disterilisasikan. lalu atur baglog dengan rapi, dan siramlah secara rutin tiap 2-4 kali perhari.

Pemanenan bisa dilakukan dengan cara mencabut jamur kuping beserta akarnya. Jika ada akar yang tertinggal, maka bersihkan lubang agar tak mengganggu pertumbuhan jamur kuping generasi berikutnya. Budidaya jamur kuping ini bisa menjadi alternatif peluang usaha sampingan baru di rumah.

Teknik Budidaya Jamur Tiram Putih

Teknik Budidaya Jamur Tiram Putih | Jamur Tiram adalah sejenis jamur yang biasa dikonsumsi manusia, rasanya enak, dan bergizi tinggi. Jenis jamur tiram yang banyak dibudidayakan antara lain : jamur tiram putih ( Shimezi white ), Varietas plorida, jamur tiram abu-abu (Shimezi grey) dan jamur tiram merah (shakura) variets flabellatus.

Budi daya jamur tiram dapat dilakukan pada media buatan yang memiliki kandungan hara menyerupai kayu yang sudah lapuk.

Pada prinsipnya budi daya jamur tiram adalah agar jamur tiram dapat tumbuh dengan baik, untuk itu diperlukan adaptasi substrat dan tempat tumbuh sesuai dengan habitat tumbuhnya di alam. Faktor yang dapat mempengaruhi pertumbuhan jamur adalah media tumbuh dan faktor lingkungan.

a. Kondisi Lingkungan
• Yang termasuk faktor lingkungan yaitu suhu, cahaya, kelembaban dan sirkulasi udara. Suhu pertumbuhan jamur tiram disaat incubasi berkisar 22-28 C, kelembaban 60-80%, dan suhu pada saat pembentukan tubuh buah 16-22 C. Pengaturan suhu dan kelembaban tersebut di dalam ruangan dapat dilakukan sengan penyemprotan air bersih.

• Pengaturan suhu lingkungan sangat berpengaruh pada pertumbuhan tubuh buah. Apabila suhu terlalu tinggi, dan kelembaban terlalu rendah menyebakan primordial (bakal jamur) akan kering dan mati.

• Faktor cahaya dan sirkulasi udara harus cukup, intensitas cahaya yang diperlukan pada saat pertumbuhan sekitar 10% .

b. Persiapan Sarana Produksi
• Bangunan ruangan berukuran 8 m x 12 m yang menampung 10.000 log, Untuk pengukusan dilakukan di ruang terbuka atau dapur.

• Peralatan  yang dibutuhkan : cangkul, sekop, botol, atau kayu, alat pensteril seperti drum / langseng, kompor minyak tanah, kompor mawar, dan lampu spirtus untuk inokulasi.

c. Bahan
• Bahan Baku : Serbuk gergaji (90 %) yang tidak mengandung getah, bersih dari bahan bakar minyak.

• Bahan Tambahan :
- Dedak / bekatul sebagai sumber karbohidrat, karbon dan nitrogen.
- Kapur sebagai sumber kalsium dan pengatur PH. Kapur yang digunakan CaCO3 ( kapur pertanian).
- GIPS (CaSO4) sebagai sumber kalsium dan memperkokoh media.
- Kantong plastic yang kuat, tahan panas (20 cm x 35 cm, 17 cm x 35 cm, 14 x 25 cm dengan ketebalan 0,3 mm – 0,7 mm).

d. Pembuatan bibit
Pembuatan kultur murni, terdiri dari 3 (tiga) tahapan yaitu :
1. Pembuatan media : Media yang digunakan adalah agar kentang, dekstrok atau patatoe dextrose agar (PDA)
- Bahan yang dibutuhkan : Kentang 100 gram, dekstrok 100 gram, agar tepung 4 gram, aquadest 50 ml, kapur tohor dan Asam Cuka.
- Alat yang digunakan : Kompor, panic, blender, kain saring, gelas, tabung reaksi

Cara Pembuatan :
• Kentang dikupas, kemudian dicuci lalu diiris tipis setebal 1 cm
• Rebus dengan aquadest sampai lunak ( 10 menit ).
• Rebusan kentang diblender lalu disaring
• Ambil filtrat 200 ml, tambahkan gula putih, dan agar , masak sampai larut
• Uji PH : 6,8 – 7 ( atur PH dengan menambahkan cuka )
• Masukan pada Tabung reaksi 10 ml
• Tutup dengan kapas dan kertas ferkamen.
• Sterilisasi pada suhuu 120 derajat Celcius, tekanan 1 Atm selama 10 – 15 menit
• Simpan dalam posisi miring sampai beku.

2. Pemilihan Induk Tanaman.
Ciri jamur untuk bibit adalah berukuran besar, buah penuh, tebal dan batang bulat kokoh, tidak terserang hama penyakit, tidak mengalami kelainan fisik.

3. Inokulasi
• Sistim kultur jaringan jamur, dengan mengambil spora, lamella jamur
• Alat : Enkas, lampu spirtus / lilin, korek api, pisau tajam / silet / kater, pinset.
• Bahan : induk tanaman.

e. Pembuatan bibit Induk ( F- 1 )
Pembuatan Media Tanam (Bibit Botol).
Bahan : Biji-bijian 60 % ( ketan hitam / biji jagung / gandum / sorghum dll ), kapur 0,5 %, serbuk kayu / serbuk gergaji 39 %, gips 0,1 – 1 %, air.

Cara Pembuatan :
• Cuci biji-bijian rebus sampai lunak
• Campurkan bahan-bahan lain
• Ukur PH 6,8 – 7
• Masukan dalam botol transparal steril atau plastic
• Tutup dengan kapas serta kertas
• Sterilisasi dengan autoclap pada suhu 120 derajat celcius, tekanan 1 Atm selama 30 menit – 60 menit.

f. Inokulasi.
Cara :
• Sterilisasi alat dan bahan dengan alcohol 70 % atau formalin 2 %.
• Nyalakan lampu spirtus ( lilin )
• Campurkan serbuk gergaji, kapur, gips dan biji-bijian sampai merata
• Tambahkan air dengan kadar 45 – 60 % (dengan mengepalkan media sampai tidak lepas).
• Ukur PH 6,8 – 7,0
• Masukan pada botol – botol transparan atau plastic
• Tutup dengan kapas kertas serta kertas perkmen
• Sterilisasi dengan outoklap pada suhu 120 derajat celcius, tekanan 1 Atm, selama 30 – 60 menit.
• Simpan / dinginkan selama 24 jam ( semalam )
• Inokulasi bibit Induk F – 1 sterilisasi alat dan bahan dengan alkohol 70 % atau formalin 2 %
• Ambil F – 0 dengan jarum ose diatas lampu spirtus / lilin masukan kedalam media botol
• Inkubasi F – 1 pada suhu 26 – 28 derajat celcius sampai 2 – 4 minggu.

g. Pembuatan Bibit Semai :
Pembuatan bibit semai, sama dengan bibit Induk ( F – 1 ), perbedaannya hanya pada media dan bibit induk. Bahan media bibit induk menggunakan serbuk kayu halus 90 – 93 %, bakatul 6 – 9 %, kapur 1 – 1, 5 % dan air sampai kadar 45 %.

h. Persiapan bahan Pembuatan Log
• Perendaman serbuk gergaji agar bersih dan lunak selama 6 – 12 jam, kemudian tiriskan.
• Campur bahan hingga homogin sesuai komposisi bahan, tambah air hingga kadar 45 %.
• Pengomposan : Masukan dalam karung hingga 1 – 2 hari sampai suhu mencapai 50 derajat celcius.
• Pembungkusan : Masukan adonan pada plastic ukuran 20 cm x 35 Cm sampai ¾ bagian (berat Media 800 – 900 gram). Tutup dengan karet atau ring paralon atau ring bambu dan kapas.
• Sterilisasi pada suhu 80 – 90 derajat celcius selama 6 – 8 jam, gunakan alat kukus
• Pendinginan : Dinginkan selama 8 – 12 jam ( sampai suhu 40 derajat celcius ( hangat).

i. Inokulasi
Semaikan bibit F – 1 pada media.
• Ciri bibit : Varietas unggul, umur 45 – 60 hari, warna miselia merata, tidak terkontaminasi dan belum tumbuh jamur.
Teknik inokulasi : Tusukan batang kayu 1 cm, tusukan pada media, masukan bibit atau dengan cara ditabur pada media semai

j. Inkubasi
Simpan pada suhu 22 – 28 derajat celcius sampai tumbuh miselia berwarna putih secara merata selama 40 hari – 60 hari.

k. Penumbuhan media
Buka log jamur, simpan di ruang produksi siram pagi dan sore hingga kelembaban 65 % dan suhu 18 – 22 %. umur 1-7 hari tumbuh tubuh buah.

l. Pemanenan:
Pemanenan 1 – 2 minggu dari pembukaan log.
• Ciri jamur siap panen : Tubuh buah optimal, 5 hari setelah tumbuh tubuh buah. Waktu panen sebaiknya pada pagi hari dengan cara mencabut seluruh rumpun jamur, kemudian dibersihkan

Cara Budidaya Jamur Tiram di Daerah Panas

Cara Budidaya Jamur Tiram di Daerah Panas | Berada di daerah yang cukup panas kini tidak perlu takut lagi untuk mencoba budidaya jamur tiram. Ada banyak cara untuk menyiasati kondisi lingkungan tersebut.
Menekuni bisnis budidaya jamur tiram memang sangat menguntungkan. Tingginya permintaan pasar dan mudahnya proses budidaya jamur tiram menjadi salah satu alasan mengapa jenis jamur ini lebih sering dibudidayakan masyarakat dibandingkan jenis jamur lainnya. Meskipun begitu, sampai hari ini ada sebuah kendala yang sering dihadapi para pemula dalam menjalankan bisnis budidaya jamur tiram. Yaitu faktor pemilihan lokasi budidaya yang sesuai dengan habitat hidup jamur tersebut.
Biasanya pertumbuhan jamur tiram akan optimal sepanjang tahun bila lokasi budidayanya sesuai dengan habitat aslinya, yakni di kawasan pegunungan atau di daerah dataran dengan ketinggian antara 400-800 meter di atas permukaan air laut (mdpl), serta memiliki suhu udara sekitar 20-28°C dengan tingkat kelembapan sekitar 70% sampai 80%. Lalu bisakah jamur tiram dibudidayakan di daerah panas?
Bagi Anda yang berada di daerah dataran rendah khususnya di lingkungan yang cukup panas, kini tidak perlu takut lagi untuk mencoba budidaya jamur tiram. Sebab ada banyak cara yang bisa Anda lakukan untuk menyiasati kondisi lingkungan di sekitar Anda. Untuk mengetahui informasi selengkapnya, mari kita bahas bersama beberapa tips bisnis yang bisa Anda gunakan untuk membudidayakan jamur tiram di daerah panas.
Pertama, langkah mudah yang bisa Anda coba yaitu membuat bangunan kumbung jamur dengan sistem sirkulasi buka tutup. Yang dimaksud buka tutup disini adalah menutup sirkulasi kumbung jamur di siang hari agar kelembapan di dalamnya tetap terjaga, dan membukanya pada malam hari sehingga suhu ruangan di dalam kumbung jamur bisa lebih dingin.
Kedua, gunakan bahan atap yang tidak menyerap panas. Hal ini penting agar intensitas sinar matahari yang masuk ke dalam kumbung jamur tidak berlebihan. Beberapa bahan yang bisa Anda gunakan sebagai atap kumbung jamur antara lain anyaman bambu, atau genteng.
Ketiga, faktor kelembapan merupakan syarat utama yang harus terpenuhi dalam budidaya jamur tiram, sebab kelembapan udara sangat berpengaruh pada pertumbuhan jamur. Untuk mengatasi hal tersebut, Anda bisa meletakkan beberapa tong/wadah air di dalam kumbung jamur untuk meningkatkan kelembapan ruangan.
Keempat, karena lokasi budidaya jamur berada di daerah panas, maka usahakan untuk membuat bangunan kumbung di tempat yang teduh atau dekat dengan pepohonan. Selain itu hindari pula pembuatan pintu kumbung yang berada di arah matahari terbit atau terbenam, hal ini dilakukan untuk mencegah sinar matahari langsung masuk ke ruangan kumbung.
Kelima, lindungi sekitar lokasi kumbung dari sinar matahari langsung yang terlalu menyengat. Anda bisa melakukannya dengan cara menanam banyak pohon rindang (perdu) disekeliling kumbung jamur.
Keenam, untuk memperlancar sirkulasi udara di dalam kumbung jamur tiram, usahakan tinggi bangunan kumbung dibuat lebih tinggi atau tidak kurang dari 4 meter.
Ketujuh, perhatikan rak penyimpanan baglog jamur yang dibuat. Bila di daerah dingin rak yang dibuat pada kumbung jamur bisa mencapai 5 tingkat, pastikan rak yang dibuat di daerah panas tidak lebih dari 3 tingkat.
Kedelapan, karena lokasi kumbung jamur berada di daerah panas, maka sebisa mungkin lakukan penyiraman lebih sering dibandingkan di daerah pegunungan. Penyiraman baglog jamur bisa Anda lakukan minimal 3 kali dalam sehari.
Nah, dengan demikian Anda tidak perlu khawatir jika ingin mmbudidayakan jamur tiram tetapi daerah Anda merupakan daerah yang panas. Silahkan mencoba peluang bisnis jamur dimanapun Anda tinggal. Mulai dari yang kecil, mulai dari yang mudah, mulai dari sekarang! Salam sukses.